Pejabat Wisconsin: Pengamat Trump menghalangi penghitungan ulang

MILWAUKEE – Pejabat pemilu di wilayah terbesar Wisconsin menuduh pengamat Presiden Donald Trump pada hari Sabtu berusaha menghalangi penghitungan ulang hasil pemilihan presiden, dalam beberapa kasus dengan menolak setiap tabulator surat suara yang ditarik untuk dihitung.

Trump meminta penghitungan ulang di kabupaten Milwaukee dan Dane, keduanya sangat liberal, dengan harapan membatalkan kemenangan Demokrat Joe Biden dengan sekitar 20.600 suara. Dengan tidak adanya preseden untuk penghitungan ulang pada membalikkan perimeter sebesar itu, strategi Trump secara luas dilihat sebagai ditujukan pada tantangan pengadilan pada akhirnya, bagian dari dorongan di negara-negara bagian utama untuk membatalkan kekalahannya dalam pemilihan.

Aliran keluhan Partai Republik yang terus-menerus di Milwaukee membuat penghitungan ulang jauh di belakang jadwal, kata juru tulis wilayah George Christenson. Dia mengatakan banyak pengamat Trump melanggar aturan dengan terus-menerus mengganggu penghitung suara dengan pertanyaan dan komentar.

“Itu tidak bisa diterima,” katanya. Dia mengatakan beberapa pengamat Trump “jelas tidak tahu apa yang mereka lakukan.”

Tim Posnanski, seorang komisioner pemilihan daerah, mengatakan kepada sesama komisionernya bahwa tampaknya ada dua perwakilan Trump di beberapa tabel tempat tabulator menghitung surat suara, melanggar aturan yang meminta satu pengamat dari setiap kampanye each tabel. Posnanski mengatakan beberapa perwakilan Trump tampaknya menyamar sebagai orang independen.

Pada satu meja penghitungan ulang, seorang pengamat Trump keberatan dengan setiap surat suara yang ditarik tabulator dari tas hanya karena dilipat, kata pejabat pemilihan kepada panel.

Posnanski menyebutnya sebagai “bukti prima facie dari itikad buruk oleh kampanye Trump.” Dia menambahkan kemudian: “Saya ingin tahu apa yang sedang terjadi dan mengapa terus ada halangan.”

Joe Voiland, seorang pengacara yang berbicara kepada anggota komisi atas nama kampanye Trump, membantah pihaknya bertindak dengan itikad buruk.

“Aku ingin menghentikan semuanya … dan tidak saling berteriak,” kata Voiland.

Setidaknya satu pengamat Trump dikawal keluar dari gedung oleh deputi sheriff pada hari Sabtu setelah mendorong seorang pejabat pemilihan yang telah melepaskan mantelnya dari kursi pengamat. Pengamat Trump lainnya dicopot pada hari Jumat karena tidak mengenakan masker wajah dengan benar sesuai kebutuhan.

Trump membayar $ 3 juta, seperti yang disyaratkan oleh undang-undang negara bagian, untuk penghitungan ulang sebagian yang dimulai Jumat dan harus selesai pada 1 Desember.

Timnya sedang berupaya untuk mendiskualifikasi surat suara di mana panitera pemilihan mengisi informasi alamat yang hilang pada amplop sertifikasi tempat surat suara dimasukkan, meskipun praktik tersebut telah lama diterima di Wisconsin.

Kampanye tersebut juga menuduh ribuan surat suara yang tidak hadir tidak memiliki dokumen tertulis yang layak, dan bahwa beberapa pemilih yang tidak hadir secara tidak benar menyatakan diri mereka”dibatasi tanpa batas,” sebuah status yang memungkinkan mereka untuk menerima surat suara tanpa identitas berfoto. Tantangan-tantangan itu ditolak.

Setidaknya ada 31 penghitungan ulang dalam pemilihan di seluruh negara bagian di AS sejak yang paling terkenal dalam pemilihan presiden Florida pada tahun 2000. Penghitungan ulang tersebut mengubah hasil dari tiga balapan. Ketiganya diputuskan oleh ratusan suara, bukan ribuan.